Saturday, 21 July 2018

BALASAN SETIAP AMALAN KECIL DAN BESAR

Setiap perbuatan dilakukan tidak terlepas daripada perhitungan Allah SWT. Sesungguhnya setiap pekerjaan atau apa jua dilakukan akan diperlihatkan di akhirat. Maka, kita perlu berhati-hati agar tidak melakukan perkara dosa yang menyebabkan rasa aib apabila kesalahan itu diperlihatkan di akhirat kelak di hadapan orang ramai. 

Mungkin kita merasakan sudah cukup bijak dan licik untuk menyembunyikan perbuatan buruk yang dilakukan. Sedangkan hakikat sebenarnya Allah SWT tetap mengetahui setiap perkara sama ada nyata mahupun sembunyi.

Firman Allah SWT  dalam surah At-Taubah ayat 105 bermaksud: "Dan Katakanlah: Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan".

Sesungguhnya, pekerjaan yang melibatkan perbuatan menipu, rasuah, penindasan dan riba, sudah pasti kecelakaan diterima di dunia dan di akhirat. Mereka yang melakukan kesalahan bakal berdepan dengan undang-undang dunia. Mereka menanggung aib dan kerugian yang setimpal dengan kesalahan yang dilakukan. 

Manakala, Allah SWT tidak akan melepaskan siksaan di hari akhirat kepada sesiapa yang melakukan perkerjaan yang menyalahi tuntutan syariat. Setiap muslim wajib melakukan pekerjaan yang halal. Tidak ada alasan untuk bekerja di premis arak, judi, pelacuran atau aktiviti yang tidak halal. Peluang pekerjaan yang tidak melibatkan unsur haram masih terbuka luas di negara kita. 

Pandapatan daripada unsur haram tidak mendapat keberkatan di sisi Allah SWT. Biarpun memperoleh pendapatan lumayan, banyak kerugian ditanggung secara sedar atau tidak.  Pekerjaan yang tidak diberkati mendatangkan kesan buruk di dunia dan akhirat.

Rasulullah SAW.bersabda bermaksud: "Setiap daging yang tumbuh dari pekerjaan  yang haram, maka neraka itu lebih utama baginya". (Hadis riwayat Tirmizi)

Berusahalah melakukan pekerjaan halal biarpun sukar dan sedikit saja yang mampu diraih. Itu adalah lebih baik daripada mendapat banyak rezeki yang haram. Ingatlah, matlamat hidup adalah untuk mencari bekalan baik untuk dibawa ke akhirat. Jika banyak melakukan perbuatan dosa, termasuk dalam soal mencari rezeki, maka rugilah yang ditanggung di akhirat kelak.

Keberkatan usaha bukan dikira berdasarkan kepada banyak mana yang mampu diperoleh atau dikumpul. Antara tanda pekerjaan yang tidak berkat ialah semakin banyak diperoleh, semakin mendatangkan masalah kepada pemiliknya. 

Perasaan terlalu sayangkan kepada harta adalah satu bebanan perasaan terpaksa ditanggung oleh mereka cintakan harta. Disebabkan cintakan harta, maka mereka tidak kisah cara mana harta itu diperoleh sama ada halal atau haram.

Memandangkan bekerja secara halal itu ibadah, maka berusahalah bersungguh-sungguh biarpun hasilnya tidak seberapa. Banyaknya pahala bekerja bukan bergantung kepada banyak mana rezeki yang berjaya dikumpul. Niat yang baik dan kesungguhan melakukan tugas perlu diutamakan, dan berserahlah kepada Allah SWT menentukan apa yang sepatutnya diperoleh daripada usaha itu.

Bersyukurlah dengan nikmat yang Allah SWT sediakan. Sesungguhnya sesiapa yang bersyukur, pasti Allah SWT akan menambahkan keberkatan dan nikmat. Bukan nikmat dunia yang dikejar, tetapi kehidupan di akhirat ada lebih penting. Apa yang dilakukan di dunia ini, adalah untuk pembalasan di akhirat.    

Firman-Nya dalam surah An-Nahl ayat ke 97 yang bermaksud: "Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki mahupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Sesungguhnya, kedudukan di sisi Allah SWT sama ada ketika di dunia mahupu akhirat bukan berdasarkan kepada kekayaan. Allah SWT melihat hamba-nya berdasarkan kepada keimanan dan ketakwaan.

 Perkara ini disebutkan oleh Allah SWT dalam surah Toha ayat 75 yang bermaksud: "Dan barangsiapa datang kepada Tuhannya dalam keadaan beriman, dan telah beramal soleh, maka mereka itulah orang-orang yang memperoleh darjat yang tinggi (mulia)".

Sesungguhnya Islam tidak pernah melarang umatnya memiliki harta kekayaan. Malahan mereka amat digalakkan untuk mencari kekayaan dengan pekerjaan yang halal. Apatah lagi sekiranya harta kekayaannya itu digunakan pada perkara-perkara kebaikan seperti zakat, wakaf, bersedekah, menolong umat Islam yang lain dan membelajakan pada jalan Allah SWT.

No comments:

Post a Comment